Download Kumpulan Lagu MP3 Didi Kempot, Ini Caranya!
(Didi Kempot, Foto didikempot_official).

HIBURAN, mediakita.co – Cara download lagu MP3 kumpulan lagu Didi Kempot yang terpopuler.

Ada banyak lagu yang dilahirkan oleh Didi Kempot selama berkarir sebagai penyanyi.

Namun kini Didi Kempot dikabarkan meninggal dunia.

Untuk mengenangnya, Anda masih bisa mendengarkan ratusan karyanya.

Bahkan kini Didi Kempot pun dijuluki sebagai The Godfather of Broken Heart oleh para milenial.

Penyanyi campursari asal Solo ini memang terkenal dengan lagu-lagunya yang bertemakan cinta dan patah hati.

Mulai dari Ambyar, Stasiun Balapan, Cidro, Pamer Bojo, Sewu Kuto, Banyu Langit hingga Suket Teki.

Didi Kempot merupakan adik kandung dari Mamiek Podang, pelawak senior Srimulat.

Didi Kempot merupakan penyanyi campursari kebanggaan kota Solo, di samping maestro keroncong, Gesang.

Nama Didi Kempot makin melambung setelah merilis lagu Stasiun Balapan pada 1999.

Karya Didi Kempot sudah tak terhitung dari tiap lagu yang dia rilis setiap tahun.

Caranya cukup mudah, CONTOH copy link video https://youtu.be/vCCoRtLpwGU ) dan paste di kolom download di situs savefrom.net.

BACA JUGA :  Penamaan Alun-Alun Salatiga Dipermasalahkan Warga

Lirik Lagu Didi Kempot-Ambyar

Wis kebacut ambyar remuk sing ning ati
Opo ngene iki sing jenenge korban janji
Wis ambyar aku kudu kepiye
Metu ngendi supoyo ketemu kowe

Wis kebacut ambyar tresnaku kesasar
Seneng karo kowe selak nggonku milih pacar
Wis ambyar loro sing tak rasakke
Kowe lunggo ninggalke aku ning kene

Wis kebacut ambyar, ambyar koyo ngene
Manise janjimu jebule mung ono lambe
Wis kebacut ambyar, ambyar koyo ngene

Sopo sing ra gelo
Yen digawe kuciwo
Ambyar

Wis kebacut ambyar tresnaku kesasar
Seneng karo kowe selak nggonku milih pacar
Wis ambyar loro sing tak rasakke
Kowe lunggo ninggalke aku ning kene

Wis kebacut ambyar, ambyar koyo ngene
Manise janjimu jebule mung ono lambe
Wis kebacut ambyar, ambyar koyo ngene
Ning opo kowe tego  nyekso aku koyo ngene

Sopo sing ra gelo
Yen digawe  kuciwo
Ambyar.