Ultimatum Hamas, PM Israel ke Seluruh Dunia: Simpan Stadar Ganda Anda! Kami Bosan dengan Seruanmu
Benyamin Netanyahu, Perdana Menteri Israel (Foto:Kompas.com)

INTERNASIONAL, mediakita.co – Perdana Menteri Israel Benyamin Netanyahu menyampaikan pidato di depan Parlemen Knesset terkait ketegangan yang terjadi antara negaranya dengan Hamas di Palestina.

Pidato itu diterjemahkan oleh Ricardo RK dan beredar luas di media sosial. Berikut isi lengkap Pidato Netanyahu tersebut:

Kepada Ismail Haniya, dan para pemimpin serta operasi Hamas:

Kami, orang-orang Israel, berhutang budi kepada Anda yang sangat besar. Anda telah berhasil di mana kami telah gagal. Karena belum pernah sebelumnya, dalam sejarah Negara Israel modern, orang-orang Yahudi telah begitu bersatu, seperti satu orang dengan satu hati.

Setiap orang di Israel, dari Kiri ke Kanan, sekuler dan religius, bersatu dalam kesadaran bahwa tidak akan membiarkan musuh yang bersumpah untuk genosida bangsa kami.

Dan sekarang, saat Anda terus meluncurkan rudal mematikan tanpa pandang bulu, yang dimaksudkan untuk melukai dan membunuh sebanyak mungkin warga sipil, sementara Anda berlindung dengan pengecut di belakang warga sipil Anda sendiri – Anda terus menginspirasi kami untuk berpegang teguh pada persatuan kami.

Apapun perselisihan yang kami orang Yahudi mungkin miliki satu sama lain, kami sekarang tahu bahwa kami memiliki satu tujuan yang sama: kami akan mengalahkan Anda.

Tapi sekarang kami menawarkan Anda satu kesempatan terakhir. Dalam 24 jam, semua tembakan roket – dan maksud saya semua tembakan roket – harus berhenti. Sama sekali. Selama-lamanya.

Saya memberi Anda pemberitahuan resmi bahwa tank-tank kami telah berkumpul di perbatasan Gaza, dengan dukungan artileri dan angkatan udara siap.

Kami telah menyebarkan selebaran di bagian utara Jalur Gaza, memperingatkan warga sipil disana tentang kedatangan kami, dan bahwa mereka harus segera mengungsi ke selatan. Jika Anda gagal memenuhi ultimatum kami, kami akan masuk, dan, dengan pertolongan Tuhan, kali ini kami tidak akan pergi dari sana.

Setiap sentimeter tanah yang kita taklukkan akan dianeksasi ke Israel, sehingga tidak akan ada lagi serangan yang dilakukan terhadap warga sipil kami dari sana.

Meski begitu, kami akan terus membuka pintu agar Anda bisa menyerah dengan terhormat. Saat Anda mengumumkan bahwa Anda meletakkan senjata, kami akan menghentikan gerak maju kami, dan di sana kami akan membangun batas baru kami.

Jika Anda terus menyerang warga kami, kami akan terus maju ke selatan, mengusir Anda keluar dari wilayah yang tidak akan pernah bisa Anda kontaminasi lagi dengan kehadiran jahat Anda.

Sangat menyakitkan bagi saya karena warga sipil Anda akan menjadi tunawisma. Tapi bukan kami yang memilih perang ini, kamu yang melakukannya.

Dan jika pilihan kami adalah antara membiarkan warga negara kami menjadi sasaran tanpa ampun oleh kebiadaban genosida Anda, versus mengubah warga sipil Anda menjadi pengungsi, saya menyesal bahwa kami harus memilih yang terakhir. Andai saja Anda mencintai orang-orang Anda sama seperti Anda membenci orang-orang kami, perang ini tidak akan pernah terjadi.

Kepada seluruh dunia: Israel telah bosan dengan seruanmu yang tak henti-hentinya bahwa kami harus “menahan diri”. Ketika seluruh penduduk Anda berada di bawah tembakan peluru kendali terus-menerus dari musuh bebuyutan yang tujuan utamanya adalah membunuh setiap pria, wanita dan anak-anak di negeri Anda, maka Anda boleh datang dan berbicara kepada kami tentang “menahan diri”.

Sampai saat itu, kami dengan hormat menyarankan agar Anda simpan standar ganda Anda. Kali ini, Hamas telah bertindak terlalu jauh, dan kami akan melakukan apa pun yang kami harus lakukan untuk melindungi penduduk kami.

Hamas, sekali lagi, saya berterima kasih karena telah menyatukan orang-orang kami dengan kejernihan pikiran dan kesatuan tujuan. Orang Israel tidak takut dengan jalan yang panjang di depan. Am Yisrael Chai. (Prb/mediakita.co)

BACA JUGA :  Duh Polisi Berlebihan Penghina Palestina Ditangkap Tapi Penghina Bangsa Lain Dibiarkan Berkeliaran