Perang Russia-Ukraina :  Apa yang Perlu Diketahui dari Perang Rusia di Ukraina !
Marina Yatsko, kiri, berlari di belakang pacarnya, Fedor, menggendong putranya yang berusia 18 bulan, Kirill, yang tewas dalam penembakan, saat mereka tiba di sebuah rumah sakit di Mariupol, Ukraina, Jumat, 4 Maret 2022. (AP Photo/Evgeniy Maloletka)

UKRAINA, mediakita.co  —  Seorang pria berlari ke rumah sakit dengan balita yang terluka parah di lengannya. Sementara ibu anak itu tergopoh mengikuti di belakangnya. Dokter rumah sakit berupaya menangani meskipun hanya dengan lampu smartphone untuk memeriksa lukanya.

Sementara, Ibu baru lainnya tengah mencoba menidurkan bayinya di tempat perlindungan bom basement darurat.

Seorang ayah pingsan. Ia tak kuasa menahan kesedihan atas kematian putranya yang masih remaja ketika penembakan merusak lapangan sepak bola di dekat sekolahnya.

Adegan-adegan itu terjadi di dalam dan sekitar pelabuhan Laut Azov di Mariupol di Ukraina selatan selama seminggu terakhir, yang ditangkap oleh wartawan Associated Press yang mendokumentasikan invasi Rusia.

ajibpol

Dengan suhu malam hari tepat di atas titik beku, pertempuran itu telah menjadikan suasana kota ke dalam kegelapan di akhir minggu. Sebagian besar layanan telepon mati. Potensi kekurangan makanan dan air kian nyata. Tanpa koneksi telepon, petugas medis tidak tahu ke mana harus membawa yang terluka.

Semua itu terjadi menyusul gencatan senjata terbatas yang diumumkan Rusia untuk membiarkan warga sipil mengungsi dari Mariupol dan Volnovakha, sebuah kota di utaranya, yang disebutnya dengan cepat runtuh pada Sabtu, (5/03/2022).

Dilaporkan, Rusia telah membuat keuntungan signifikan di wilayah selatan dalam upaya nyata untuk memutuskan akses Ukraina ke laut. Menangkap Mariupol dapat memungkinkan Rusia membangun koridor darat ke Krimea, yang direbutnya pada tahun 2014.

IBU SAKIT

Seorang pria berlari melewati pintu rumah sakit membawa balita yang terluka parah terbungkus selimut biru pucat bernoda darah. Pacarnya, ibu bayi itu, ada di belakangnya.

Pekerjaan di rumah sakit melonjak. Para medis mencoba menyelamatkan nyawa Kirill yang berusia 18 bulan, tetapi tidak ada yang bisa dilakukan.

Saat Marina Yatsko dan pacarnya Fedor menangis dalam pelukan satu sama lain, staf medis yang putus asa duduk di lantai dan mencoba memulihkan diri sebelum keadaan darurat berikutnya tiba.

Itu adalah adegan yang berulang-ulang terjadi di Mariupol. Beberapa hari sebelumnya, pekerja rumah sakit telah menarik seorang gadis berusia 6 tahun yang terluka dari ambulans saat ibunya berdiri sendiri, tak berdaya.

Beberapa upaya resusitasi gagal sampai akhirnya hingar-bingar aktivitas itu berhenti dan sang ibu tersebut harus ditinggalkan dengan kesedihannya. Seorang dokter melihat langsung ke kamera jurnalis video AP yang diizinkan masuk.

BACA JUGA :  Ini Cara Kepala SMK Satya Praja Petarukan Tindak Lanjuti Kebijakan Gubernur Tentang Libur Sekolah

“Tunjukkan ini kepada Putin,” pesan dokter itu kepada AP.

Petugas medis berusaha menyelamatkan nyawa Kirill, putra Marina Yatsko, 18 bulan, yang terluka parah akibat peluru, di sebuah rumah sakit di Mariupol, Ukraina, Jumat, 4 Maret 2022. (AP Photo/Evgeniy Maloletka)

RUMAH SAKIT TIDAK MEMILIKI KEKUATAN

Asap dari penembakan itu masih terus mengepul di atas bagian perumahan yang tertutup salju di Mariupol. Seperti di rumah sakit kota, ledakan membuat wanita jatuh ke lantai untuk berlindung. Sementara, seseorang didekatnya hanya bisa mencoba mengangkat tangannya dalam doa.

Dokter menggunakan lampu ponsel pintar mereka untuk memeriksa luka pasien. Karena rumah sakit kekurangan listrik dan pemanas.

“Kami bekerja lebih dari seminggu tanpa istirahat, (beberapa dari kami) bahkan lebih,” kata dokter Evgeniy Dubrov.

“(Kami) terus bekerja, semua orang di posisi mereka,” ungkapnya dengan gulatatan rasa sakit dari luka-luka pasien mereka.

Sementara, sejumlah tentara Ukraina disebut-sebut terkejut karena kehilangan rekan-rekan mereka

“Saya tidak mengerti apa yang terjadi, blablabla, mata saya menjadi gelap dan penglihatan kabur,” kata Svyatoslav Borodin. “Saya terus merangkak … tetapi saya tidak mengerti apakah saya punya kaki atau tidak. Kemudian saya berbalik dan melihat kaki saya.”

KEMATIAN DATANG KE LAPANGAN SEPAKBOLA

Kilatan tembakan menerangi petugas medis saat mereka berdiri di tempat parkir menunggu panggilan darurat berikutnya.

Di rumah sakit terdekat, seorang ayah membenamkan wajahnya ke kepala putranya yang berusia 16 tahun. Anak laki-laki itu, terbungkus selimut berlumuran darah, meninggal karena luka tembak di lapangan sepak bola tempat dia bermain.

Staf rumah sakit menyeka darah dari brankar. Yang lain merawat seorang pria yang wajahnya tertutup perban berlumuran darah.

Para petugas medis bersiap untuk pergi keluar, mengikat helm mereka.

Mereka menemukan seorang wanita yang terluka di sebuah apartemen dan membawanya ke ambulans untuk perawatan, tangannya gemetar dengan cepat karena shock. Dia berteriak kesakitan saat petugas medis mendorongnya ke rumah sakit.

Di cakrawala yang semakin gelap, cahaya oranye berkedip di tepi langit dan ledakan keras bergema di udara.

 

Seorang wanita bereaksi ketika paramedis melakukan CPR pada seorang gadis yang terluka selama penembakan, di rumah sakit kota Mariupol, Ukraina timur, Minggu, 27 Februari 2022. Gadis itu tidak selamat. (Foto AP/Evgeniy Maloletka)

ANAK AKAN BERMAIN

Balita yang sedang beristirahat, mungkin merespons secara naluriah saat melihat kamera, mengangkat lengan dan melambai.

Tapi ibu di bawahnya memiliki air mata di matanya.

Mereka berbaring bersama di lantai di gym yang berubah menjadi tempat penampungan, menunggu pertempuran yang berkecamuk di luar.

Banyak keluarga memiliki anak kecil. Dan seperti yang bisa dilakukan anak-anak di mana saja, beberapa anak tertawa dan berlarian di lantai yang ditutupi selimut.

BACA JUGA :  Idul Fitri Terakhir Dubes Todung Mulya Lubis

“Ya Tuhan, jangan sampai ada roket yang mengenainya. Itu sebabnya kami mengumpulkan semua orang di sini, ” kata sukarelawan lokal Ervand Tovmasyan, ditemani oleh putranya yang masih kecil.

Dia mengatakan penduduk setempat telah membawa persediaan. Tetapi ketika pengepungan Rusia berlanjut, tempat penampungan kekurangan air minum, makanan, dan bensin untuk generator.

TANK BERJALAN

Di sebuah lapangan di Volnovakha di pinggiran Mariupol, deretan empat tank hijau menahan meriam mereka di sekitar 45 derajat.

Dua dari mereka menembak, menyentak mesin sedikit ke belakang, dan mengirimkan awan asap putih ke angkasa.

Tank dicat dengan huruf “Z” berwarna putih, tanda taktis yang dimaksudkan untuk mengidentifikasi unit militer dengan cepat dan membantu pasukan membedakan teman dari musuh dalam pertempuran.

Tank-tank dengan “Z” bergerak di dalam wilayah yang dikuasai Rusia dan diyakini digunakan oleh pasukan Rusia

DI TENGAH KEMATIAN, KEBAHAGIAAN KELAHIRAN

Seorang perawat memasangkan kemeja pada bayi yang baru lahir yang awalnya rewel dan kemudian menangis dengan keras. Ini adalah suara yang menyenangkan.

Bayi yang lahir di rumah sakit Mariupol dibawa menuruni tangga ke kamar bayi darurat yang juga berfungsi sebagai tempat perlindungan bom selama penembakan.

Duduk di tempat penampungan yang remang-remang, ibu baru Kateryna Suharokova berjuang untuk mengendalikan emosinya saat dia menggendong putranya, Makar.

“Saya cemas, cemas tentang melahirkan bayi di masa-masa ini,” kata wanita berusia 30 tahun itu, suaranya bergetar. “Saya berterima kasih kepada para dokter yang membantu bayi ini lahir dalam kondisi seperti ini. Saya percaya bahwa semuanya akan baik-baik saja.”

Di atas ruang bawah tanah, staf rumah sakit bekerja untuk menyelamatkan orang-orang yang terluka dalam penembakan itu. Seorang wanita dengan darah mengalir dari mulutnya berteriak kesakitan, Wajah seorang pemuda pucat saat dia didorong ke rumah sakit. Yang lain, yang tidak selamat, ditutupi oleh kain biru tipis.

“Apakah saya perlu mengatakan lebih banyak?” kata Oleksandr Balash, kepala departemen anestesiologi.

“Ini hanya anak laki-laki.”

Pekerja medis memindahkan seorang pasien di ruang bawah tanah rumah sakit bersalin yang diubah menjadi bangsal medis dan digunakan sebagai tempat perlindungan bom di Mariupol, Ukraina, Selasa, 1 Maret 2022. Serangan Rusia di kota pelabuhan utama Mariupol di selatan melukai beberapa orang. (Foto AP/Evgeniy Maloletka)