Soal Korupsi Fee Formula E, Anies Baswedan Ditantang Bicara Ke Publik, Berani Gak?
Anies Baswedan (Foto:Independensi)

JAKARTA, mediakita.co – Fee Formula E yang digelontorkan Anies terus menjadi polemik dan perbincangan publik. Namun meski demikian Anies yang paling bertanggung jawab soal penggelontoran dana tersebut tetap saja bungkam tak berkomentar apa-apa.

Padahal diduga negara dirugikan oleh keputusan Anies tersebut sebesar 53 juta poundsterling (Rp 983,31 miliar). Sementara itu orang-orang dekat Anies berlomba-lomba mengatakan bahwa taka da kerugian untuk fee Formula E.

Meski demikian banyak orang mengharapkan Anies Baswedan yang berbicara langsung menyampaikan hal tersebut ke masyarakat.

Salah satu orang yang tak henti-hentinya mendorong pertanggung jawaban Anies terhadap dugaan kerugian yang diderita negara adalah Ferdinand Hutahaean,

Ferdinand melalui akun twitternya selalu menagih Anies mempertanggungjawabkan hal tersebut. Tak hanya itu Ferdinand menantang orang nomor satu di DKI tersebut berani bicara ke publik.

‘Jika memang akan dilaksanakan pada 2022 coba @aniesbaswedan membuat pernyataan ke public secara terbuka bahwa agenda 2022 tidak membayar fee baru tapi menggunakan fee musim lalu yang dialihkan. Saya menantang Gubernur bicara dengan pernyataan seperti ini. Berani tidak Nies?’ tulis Ferdinand menantang Anies.

BACA JUGA :  Lagi, Ferdinand Hutahaean Semprot Anies Baswedan dengan Sebutan Logika Sakit

Selain itu Ferdinand juga menanggapi sebuah tulisan di salah satu media online nasional yang menyebut taka da kerugian di Fee Formula E. Penulis opini tersebut beber Ferdinand adalah anggota TGUPP Provinsi DKI Jakarta. Ia bernama Tatak Ujiyati, yang menurut Ferdinan melakukan pembelaan berbasi khayalan.

‘Tatak Ujiyati, TGUPP Provinsi DKI Jakarta ternyata adalah penulis kolom opini ini. Sebuah opini sesat yg akan jd menyesatkan bila dibaca olh pihak yg tak mengerti ttg pemgelolaan keuangan daerah atau negara. Opini ini adlh pembelaan berbasis hayalan..!’ tulis Ferdinand (Prb/mediakita.co)