Hindari Spekulasi Terkait Penusukan Syekh Ali Jaber, Tunggu Penyidikan Polri !
Stanislaus Riyanta, Pengamat Intelijen dan Keamanan, Alumnus Kajian Stratejik Intelijen Universitas Indonesia

JAKARTA mediakita.co-Pengamat intelijen dan keamanan dari Universitas Indonesia Stanislaus Riyanta mengajak publik untuk tidak berspekulasi terkait kasus penusukan Syekh Ali Jaber. Stanislaus meminta publik menunggu penyidikan yang dilakukan kepolisian republik Indonesia. Sebagaimana disampaikannya kepada mediakita.co (Selasa,14/9/2020).

Peristiwa penusukan ulama Syekh Ali Jaber pada Minggu (13/9) terus menjadi polemik di masyarakat. Aksi yang terjadi di masjid Falahuddin, Sukajawa, Tanjung Karang Barat, Kota Bandar Lampung tersebut dilakukan oleh Alfin Andrian (24), yang tinggal di sekitar tempat kejadian. Syekh Ali Jaber luka di bagian lengan, sementara pelaku berhasil diamankan dan saat ini sudah dinyatakan sebagai tersangka.

Hindari Spekulasi

Peristiwa ini menjadi polemik karena sebagian masyarakat berpendapat bahwa pelaku bukan tunggal dan ada aktor intelektual yang mengendalikan meskipun pendapat-pendapat ini hanya dugaan yang sifatnya asumsi tanpa bukti. Di sisi lain orang tua pelaku menyatakan bahwa pelaku mengalami gangguan jiwa.

Pendapat berlebihan menyebutkan bahwa peristiwa di Lampung tersebut adalah rangkaian dari aksi di Tanjung Racing OKI (11/9), dimana Muhammad Arif (61) pensiunan PNS dibacok oleh Meyudin (49) pada saat magrib berjamaan di Masjid Nurul Iman, Tanjung Rancing, Kayuagung OKI. Korban dan pelaku sama-sama menjadi pengurus Masjid Nurul Iman. Dari hasil penyelidikan diketahui bahwa korban melakukan aksinya karena sakit hati karena kunci kotak amal yang selama ini dibawa pelaku diminta oleh korban.

BACA JUGA :  Gara – Gara ‘Memancing Di Air Keruh’ Fadli Zon Berang hingga Jadi Bulan - Bulanan Netizen

Kedua peristiwa yang terjadi dalam waktu yang berdekatan dianggap oleh publik sebagai satu rangkaian skenario. Ditambah dengan waktu kejadian pada bulan September maka oleh kelompok tertentu aksi tersebut dihubungkan dengan ideologi komunis. Akhirnya narasi bahwa ada serangan terhadap ulama yang dilakukan oleh komunis tersebar di media sosial. Dari dua peristiwa tersebut, Stanislaus berharap tidak ada spekulasi, lebih baik menunggu hasil penyelidikan polisi.

Polemik dan Fakta

Kunci utama untuk meredakan polemik ini adalah penyampaian hasil penyidikan dari Polri terkait motif dari pelaku, disertai dengan bukti-bukti yang mendukung termasuk dari ahli yang relevan seperti psikolog. Selain itu perlu diungkap latar belakang dari pelaku, lingkungan, aktifitas sebelumnya, pihak yang paling sering berkomunikasi dengan pelaku, termasuk relasi di sosial media yang bisa menjadi catatan penting untuk mengungkap motif dari pelaku.

Kendati demikian, menurut pengamat alumnus Kajian Stratejik Intelijen Universitas Indonesia ini kemungkinan adanya kelompok atau orang tertentu yang menjadi aktor intelektual dari peristiwa tersebut tetap harus diwaspadai dan diungkap kebenarannya.

BACA JUGA :  Ini Penjelasan; Hasil Tes Darah Dan Rambut Lucinta Luna!

Jika masyarakat berbeda pendapat dengan hasil penyidikan yang dilakukan oleh Polri maka sebaiknya Polri memberi kesempatan kepada masyarakat yang mempunyai fakta-fakta pendukung untuk menyampaikan sebagai materi penyidikan. “Polri sebaiknya dengan cepat dan transparan dapat menyampaikan hasil penyidikan kepada masyarakat sehingga tidak ada waktu jeda yang dimanfaatkan oleh pihak tertentu untuk menebar asumsi yang provokatif dan menyesatkan,” pungkasnya.

Peristiwa yang menimpa ulama Syekh Ali Jaber menjadi kasus serius yang disorot oleh publik. Perlu penanganan yang khusus sehingga kasus ini dengan cepat dapat terungkap, dan yang paling penting dapat dicegah agar tidak terjadi lagi. Pencegahan ini sangat penting mengingat sensitivitas masyarakat terhadap isu-isu yang berhubungan dengan agama sangat tinggi.

 

Penulis : Jawi/mediakita.co